Buka jam 08.00 s/d jam 18.00, Minggu libur
Beranda » Artikel Terbaru » Touring dengan Suzuki Skywave

Touring dengan Suzuki Skywave

Diposting pada 17 June 2019 oleh admin

Suzuki Skywave Touring – Perkenalkan, nama Saya Santo, tinggal di Bandung, sedangkan mertua dan kakak ipar tinggal di Depok, orangtua – kakak – adik tinggal di Bekasi. Ramadhan kali ini, 2019, tercetus ide liar gimana kalau mudik pake motor ya? Berhubung anak-anak dan istri sudah berangkat duluan pakai travel, jadi ide ini bisa segera diwujudkan. Sebetulnya bukan liar sih, cuma lagi bokek aja 😀

Perjalanan nekat, ya nekat , gimana ga? Bandung – Depok sejauh kurang lebih 164 km ditempuh dengan sepeda motor, tanpa persiapan memadai sebelumnya. 1 hari sebelum keberangkatan, 2 hari terakhir ramadhan, punya ide gimana kalau mudik pake motor, seru juga.

touring motor skywave

Suzuki skywave, warna hitam ada motif kerlap kerlip nya sedikit, motor ini dulu saya beli tahun 2010, termasuk motor tua kali ya, jatuh hati pada motor ini karena body nya yg gede ga kayak motor matic yg lain pada zaman itu, shockbreakernya sepasang tidak seperti yang lain yang hanya 1, cc gede untuk ukuran matic 125cc. Motor ini sebetulnya belakangan ini udah mulai rewel sebetulnya, udah bolak-balik masuk bengkel, sebetulnya sih masalah ringan-ringan aja, cuma karena saya ga ngerti mesin terus nemu bengkel di deket rumah ya udah, jadi langganan lah ke bengkel itu. Ini motor selalu minum bensin shell super karena kebetulan deket rumah pom nya, sekali-sekali minum juga pertamax, kalau lagi kepepet aja minum pertalite. Service rutin 3 bulan sekali, ganti oli kalo ga salah baru 2 bulan kemaren, motor belakangan ini dipake cuma buat anter jemput anak sekolah sih, itu pun jaraknya deket dari rumah, jadi ga terlalu cape juga

H-2 keberangkatan, saya googling, saya yang kesehariannya berkecimpung 25 jam di dunia internet marketing (..ha..ha, saking sibuknya…24 jam sehari pun kurang) selalu mengandalkan google untuk mencari suatu info. Mulai dari rute Bandung – Depok, konsumsi bensin skywave, sampe plus minus nya si kuda hitam ini. Bisa ditarik kesimpulan, perbandingan penggunaan bensin ini motor 1:30 – 40 an, kalau jarak Bandung – Depok lewat puncak 164 km, berarti bakal ngabisin bensin 4 – 5. Tapi keraguan muncul, ini motor kuat gay a dibawa jauh, orangnya kuat ga ya naek motor jauh, secara umur udah 40 tahun dan naek motor terjauh cuma Bandung – Garut Kota, itu pun udah 10 tahun yang lalu.

H-1 keberangkatan, hari terakhir ramadhan 1440H/2019, selasa subuh, sehabis itikaf, sehabis itikaf, masih agak ngantuk, akhirnya jam 5 teng berangkat dari Cipedes Bandung, dengan sahur alakadarnya ditambah doping propolis beberapa tetes, bismillah akhirnya berangkat. Ini motor, saya elus-elus dulu sebelum berangkat, saya ajak ngobrol: “Kita jalan jauh ya, jangan rewel di jalan, bismillah” setelah itu disolawatin.

Mampir ke pom bensin Shell untuk isi full bensin Shell Super (sekelas pertamax kali ya kalo pertamina dengan oktan 92) full tanki berarti 4,7L. Perjalanan dimulai melewati Cimahi – Padalarang dengan jalan lurus-lurus aja, Alhamdulillah lancar, masuk ke Rajamandala jalan mulai menurun berkelok-kelok lancar jaya, selepas kota Cianjur baru lah menghadapi jalan menanjak berkelok-kelok, bismillah skywave ga ada masalah, suara mesin tetap halus dan stabil, tetap bertenaga, sampai akhirnya dari jalan puncak pass belok kiri ke Ciawi/Tajur, motor mulai bermasalah, kalau di gas ngompos atau ngederedet, ouw..ouw..eng..ing..eng cari bengkel, Alhamdulillah masih ada yang buka dai H-1 lebaran, ketemu bengkel di Cimanggis kalo ga salah. Curhat ke mekaniknya, tawar-menawar harga, katanya sih karburatornya kotor, ya udah akhirnya deal di biaya service Rp 45.000 (mahal ga ya? secara saya butuh). Sambil hitung-hitung istirahat lah ya, karena belum istirahat dari Bandung, nge gas terus. 30 menit selesai, waktu menunjukan jam 09:30, Alhamdulillah masih kuat puasa, ga kerasa lapar-haus-capek-ngantuk. Karena bensin yang tersisa di tanki tadi dikeluarin sebagian untuk ngebersihin karburator, terpaksa harus isi bensin lagi, kali ini isi pertamax Rp 20.000 saja, perjalanan berlanjut lagi sampai ke Beji dengan lancar sentausa.

Kesimpulannya:

  1. Jika ingin perjalanan jauh menggunakan motor maka wajib deh tuh motor di service, ganti oli, bersihin karburatornya
  2. Perjalanan Bandung – Depok, lewat puncak sejauh 164km menghabiskan bensin 4.7L berarti asumsinya 1: 35 ini minum bensinnya. Boros atau irit? Matic 125cc, body bongsor, dengan jalur naik turun, tanpa boncengan

Sekian review dari saya, mohon maaf kalau berantakan nulisnya, semoga bermanfaat.

Numpang iklan ya:

Oleh Oleh Bandung Online

Jasa Ketik Bandung

 

Bagikan informasi tentang Touring dengan Suzuki Skywave kepada teman atau kerabat Anda.

Touring dengan Suzuki Skywave | Toko Online Oleh Oleh Khas Bandung

Belum ada komentar untuk Touring dengan Suzuki Skywave

Silahkan tulis komentar Anda

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Temukan Kami
Open chat
Ada Yang Dapat Kami Bantu?
Ada Yang Dapat Kami Bantu?
Sidebar Kiri
Kontak
Cart
Sidebar Kanan